Select Page

Semasa kuliah Riyadhus Salihin semalam, masuk bab ‘Menutup Aib Kaum Muslimin dan Larangan Menyiarkan Tanpa Alasan Yang Mendesak’.

Dalam mensyarahkan hadis-hadis dalam bab ini, Dr. Ibrahim Nuhu sebut berkenaan dosa-dosa mahupun aib saudara se-Islam kita tidak perlu dihebahkan, tak perlu dikongsikan kepada sesiapa pun.

Pengecualian hanya sekiranya ada keperluan yang mendesak menyebabkan aib seseorang itu perlu dibongkarkan untuk kemaslahatan umum.

Termasuk larangan untuk menyebarkan aib seseorang muslimin juga adalah untuk rahsiakan dosa-dosa PERIBADI yang pernah kita lakukan suatu ketika dahulu.

Sekiranya ada dosa, ada aib yang pernah kita buat dan tiada siapa yang tahu. Itu adalah kerana Allah telah selamatkan kita daripada aib tersebut.

Maka simpanlah ‘rahsia’ itu hanya antara kita dengan Allah. Jangan heboh, jangan kongsi, jangan buat public announcement berkenaan dosa tersebut.

Yang penting, wajib bertaubat daripada dosa yang telah dilakukan tersebut dan tidak mengulanginya lagi. Tanpa taubat yang sebenar, dikhuatiri penghujung hidup (kematian) kita akan berakhir hina dengan dosa yang kita lakukan tersebut, walaupun sebelumnya dosa tersebut tidak pernah diketahui oleh sesiapa sekalipun.

__

Dalam dunia moden sekarang, penyebaran aib, bercerita mengenai aib dan dosa seseorang, buat dosa secara terang-terangan semakin berleluasa dan ia seolah-olah perkara normal dalam kehidupan kita hari ini.

Hanya dengan mengikuti sunnah baginda Rasulullah sallallahu ‘alaihi wa sallam, maka akhlaq kita akan terpelihara.

Moga Allah lindung lidah kita daripada menyebut dan menyebarkan dosa diri sendiri dan orang lain tanpa sebab.

#SelfReminder

error: Content is protected !!
%d bloggers like this: