Select Page

…di tandas masjid itu, aku nampak kelibat mata yang sedang melihat pada pantulan air di atas lantai. Dalam otak aku dah terfikir.

ALLAH! GAY MELAYU!

Dia terus cuba melihat. Aku cuba ‘cover’ supaya tak dilihat. Makin didekatkan pandangannya.

Tiba-tiba kelihatan 2 jarinya bergerak, seolah-olah memanggil aku ke arahnya.

Kurang ajar. Memang aku nak belasah orang ni.

BAM!! BAM!! Pintu tandas itu aku ketuk sekuatnya.

Terus dia keluar dari tandas.

Dan aku pun keluar, pergi ke arahnya dan aku cengkam bajunya sekuat hati, tolak badannya ke arah kolah wudhu’ di masjid itu.

“Kau nak apa hah?!”

Masa tu aku dah rasa nak hayun tangan penumbuk aku ke mukanya.

Lelaki berusia sekitar 40an itu menggigil ketakutan.

Masa tu baru lepas azan solat Asar.

Orang ramai masjid itu terkejut melihat situasi itu.

“Bang, ni masjid bang! Jangan buat macam ni, jangan gaduh. Ni rumah Allah.. Kenapa ni bang?”, tegur seorang jemaah masjid tersebut.

Aku jawab, “Saya tengah dalam tandas, dia skodeng dari bawah. Apahal?”

Nampak muka ‘Gay Melayu’ itu, memang nampak macam tak normal.

Macam orang normal yang sakit otak.

“Bang, dia ni memang tak betul bang. Dia ni memang gila sikit..”, kata seorang jemaah masjid di sana.

Aku bagi warning pada Gay Melayu itu untuk jangan buat lagi.

Sebenarnya, takut juga. Sebab ini first time berlaku dalam hidup aku.

AKU TAK TAHU APA NAK BUAT.

Sebab aku bawa anak aku sekali ke Masjid tu.

Aku tak sanggup bagi anak aku nampak aku belasah orang.

_______

TAKUT!

Aku sebenarnya terfikir satu benda.

Situasi itu buat aku rasa takut.

Sebab kerosakan manusiawi semakin terhakis hari demi hari.

Semakin ramai ‘SEX OFFENDER’ termasuklah dari golongan mereka yang cenderung kepada seks songsang LGBT dan pedofilia yang semakin berani untuk bertindak mengikut hawa nafsu mereka.

Walaupun ia berlaku di Masjid atau tempat awam!

Aku semakin takut akan keselamatan keluarga dan anak-anak ahli jemaah Masjid yang kecil dan tak tahu apa-apa.

Begitu juga dengan Sex Offender yang boleh wujud dalam kalangan ahli keluarga anda. Dan ini sangat banyak berlaku!

BAGAIMANA?

Bagaimana jika golongan ini bertindak dan lakukan perkara tidak senonoh pada budak kecil yang tidak mampu nak buat apa-apa?

Bagaimana jika pada waktu solat, anak ahli jemaah dibawa ‘berdua-duaan’ di dalam bilik tandas bagi melempiaskan nafsu orang begini?

Ya.

Perkara ini pernah berlaku. Bila berborak dengan sahabat saya yang terlibat dalam organisasi di sebuah masjid.

Namun atas alasan “orang ini gila”, seolah-olah polis tidak dapat lakukan apa-apa tindakan kepada orang begini.

_______

KENAPA INI BERLAKU?

Tuan-Tuan.

Saya percaya ia bermula secara halus. Ia bermula dari rumah. Ia berlaku secara ‘rahsia’.

Zaman ini, pornografi sangat mudah diakses.

Tak perlu komputer dan laptop.

CUKUP telefon bimbit yang ada di tangan anda, pasangan dan anak-anak anda mempunyai segala akses kepada pornografi.

Berbanding 20 tahun lalu perkara ini sangat jarang didengari.

Ya kerana akses kepada kelucahan ini adalah sangat terhad 20 tahun yang lalu.

Kini di YouTube, apa sahaja video yang ingin dilihat semuanya akan ditayangkan.

Golongan ini mencari mangsa secara rahsia. Luar nampak normal, nampak baik. Dalaman rosak teruk.

Lihat sahaja kisah di atas. Aku yakin bukan semua orang berani nak ‘counter’ golongan begini.

Nafsu serakah yang tidak dapat dilepaskan kepada orang sebaya mereka, boleh jadi dilepaskan kepada anak-anak kecil bawah umur.

Perkara ini berlaku.

Namun kini kanak-kanak yang ditayangkan di television kini juga semakin ‘vokal’ untuk mempamerkan gaya hidup LGBT dalam kehidupan seharian.

Seks songsang kini seolah-olah menjadi satu bentuk normalisasi dalam dunia hari ini.

Apabila golongan ini diperangi, mereka pula yang seolah-olah menjadi ‘mangsa’. Sedar tak?

____

Renungan untuk kita semua.

Kita hidup di zaman yang sangat cepat berubah.

Kita perlu sentiasa sedar, usaha jaga diri kita dan keluarga kita.

Be prepared jika perkara begini berlaku, apa yang perlu anda lakukan?

Didik anak-anak kita berkenaan sentuhan yang betul dan sentuhan yang ‘sex offending’. Fahamkan mereka itu apa itu rogol. Ajar mereka apa yang perlu dibuat dalam kecemasan?

____

Demi Tuhan.

Kini kita impikan kehidupan kini yang lebih selamat.

Bersama-sama kita berkongsi peringatan kepada keluarga dan kawan-kawan kita supaya kita sentiasa bersedia jika berlaku sebarang kemungkinan yang tidak diingini.

Wan Ahmad Fadhil​,
Jurujual Jalanan.

___

Anda ada tips atau pengalaman yang boleh dikongsi? Komen ya

error: Content is protected !!