Select Page

Artificial Scarcity vs Fake Scarcity

(Jualan berjuta, tapi tak patuh syarak 🙁 )

Biasanya yang digunakan adalah jualan dihadkan dari sudut jumlah (hanya 15 unit pada harga ini), atau masa (harga ini hanya sah sehingga 3 Julai sahaja).

Scarcity sebenarnya adalah sesuatu yang berlaku secara alami – natural. Kafilah dagang pada zaman dahulu, berdagang di Syam hanya untuk tempoh tertentu, dan bilangan barangan yang dibawa adalah terhad.

Siapa yang lambat, perlu menunggu musim dagang akan datang, kerana barangan telah habis, atau saudagar telah pulang ke Madinah.

Harumanis ada musimnya. Musang King juga ada musimnya.

Ini adalah untuk barang fizikal. Bagaimana pula dengan barangan digital yang tiada had untuk disalin, tidak seperti barangan fizikal?

Jawapannya, wujudkan artificial scarcity.

Hadkan jumlah jualan untuk harga tertentu, atau untuk masa tertentu.

Dan jangan tipu.

Jangan pula kita beritahu, jualan pada harga RM15 hanya terhad untuk 10 orang, tapi orang ke 376 pun rupanya boleh beli pada harga RM15.

Atau kata kalau daftar seminar sebelum hujung minggu ni, harga RM2997 dipotong jadi RM297, tengok-tengok daftar bulan depan pun boleh dapat harga RM297.

Kenalan saya yang buat jualan berjuta – yang saya katakan tidak patuh syariah itu – guna cara fake scarcity beginilah.

Web jualannya ada countdown timer, dan bila refresh, countdown timer mula semula.

Perlu diingat juga, bila kita membuat jualan, pihak pembeli juga ada hak sepenuhnya untuk meminta refund andaikata barang dan perkhidmatan yang dibeli tidak menepati apa yang kita terangkan.

Share andai faham.

#bisnespatuhsyariah

P/s: Tips untuk pembeli, andai tiada waranti, jangan beli. Takut terbeli gula-gula sahaja.


Sumber: Ashraf Latif

Sumber gambar: Sini

Share This
error: Content is protected !!